Kumpulan Puisi Resna Anggria yang Menyentuh Hati, mulai dari Romansa hingga Spiritual

Rabu, 10 Januari 2024 - 00:59 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Zabak.id – Puisi merupakan bentuk karya sastra yang menggunakan bahasa dan kata-kata secara kreatif untuk menyampaikan perasaan, gagasan, atau pengalaman melalui ritme, suara, makna, dan citra. Ini adalah bentuk ekspresi sastra yang sering kali menggunakan struktur dan gaya yang khas, termasuk penggunaan berbagai elemen seperti rima, ritme, metafora, dan perbandingan untuk menciptakan keindahan dan kedalaman makna.

Puisi dapat berkisah tentang berbagai topik, termasuk cinta, alam, kehidupan, kemanusiaan, dan banyak lainnya. Puisi juga dapat mengambil berbagai bentuk, seperti puisi naratif yang bercerita, puisi lirik yang mengungkapkan perasaan dan refleksi pribadi, atau puisi bebas yang tidak terikat oleh aturan struktural tertentu.

Kali ini zabak akan menyajikan puisi-puisi yang bercerita tentang romansa dan spiritual karya Resna Anggria.

Berikut kumpulan Puisi Resna Anggria:

Silu

Di hadapan meja kayu yang dicat biru,
tenggelam aku seolah di abisal.
Di sana, terendam kata-kata kelu,
juga gelisah pikirku yang kekal.

Adakah yang lebih senyap
dari suara-suara yang nyaring namun semu?
Adakah yang lebih pilu
dari rindu yang mengetuk-ngetuk pintu dukamu?

Dan, adakah yang lebih menyilukan
dari peluk yang bahkan tak menyentuh kulitmu?

Silam

Ada yang lenyap;
saat suaramu kian lindap
ditelan riuh kereta
dan kepak burung-burung gereja.

Tak ada lagi soneta;
sebab bayangmu tlah menjelma
sajak-sajak berderap
menghantuiku di pojok yang silam.

Baca Juga :  Layaknya Tempat Dugem Saat Party Pelajar SMAN 1 Tanjab Barat, Pihak EO Dipolisikan

Berkisah dan Larut

Bahkan ketika kauberi aku sebuah pesan
di magrib tua dan nyaris mati,
aku masih tak mampu juga berkejap
melawan sinar lampu kota yang sabit.

Aku menanti lagi;
kisah tentang orang kesepian
yang gusar memandangi
anak-anak Adam berlalu-lalang dari kejauhan.

Atau, kisah tentang perjalanan
dan rasa lapar di hutan yang senyap;
ketika yang mereka tawarkan
hanyalah rumor-rumor murah menjemukan.

Sahayanda

Semakin lama, semakin kerdil saja diriku;
mengarung dan mengapung di atas Sungai Kenisbian.
Lalu bergulung-gulung dan karam porosku.
Dan, kau masih sibuk berkelakar dengan segala tafsiran.

Siapa yang pernah peduli
pada roh-roh yang terlalu lama mati?
Siapa yang sudi acuh
pada tubuh-tubuh yang telah gogos dan rapuh?

Berdiri aku, tersampir di Bintang Bethlehem,
melamunkan fatwa suci Sang Totem.
Di sana sudah tersaji; surga dan neraka,
juga kamar jeluk yang tak kenal pahala atau dosa.

Kisah Serdadu

Serdadu pulang, serdadu pasrah pada getir nasib.
Ketika pintu dibuka, orang yang jauh berbeda masuk, serdadu raib.
Betapa kejam sebuah papan; orang-orang yang malang lunglai di hadapannya.

Termasuk serdadu yang pulang membawa sejumput luka dan cerita,
hanya untuk membiarkannya tercerai-berai, lalu dipaksa lupa.
Ia kini bisa jadi apa saja di muka pintu, selama bukan serdadu yang rengsa.

Baca Juga :  Hari Kedua! Joni Ismed Kembali Salurkan Zakat Mal Untuk Masyarakatnya

Bagaimana Jika Kita Lenyap Saja
Bagaimana jika kita lenyap saja?
Terbang ke langit,
lalu melebur di udara
dan gumpalan awan-awan mengabu.

Tak usah menoleh lagi,
sebab bumi adalah pusat segala ingkar,
dan langit ‘kan menawarkan bintang-bintang jauh
yang bisa kita raba dengan mata tertutup.

Bagaimana jika kita lenyap saja?
Di atas sana, kau tahu, pajaros bukan semata nada,
melainkan segenap jagat raya
kita bersama,
kekal selamanya.

Angan

Aku terus merogoh
lubuk diriku yang kelompang.
Mencari-cari jejakmu yang hilang,
namun tak kunjung jua kutemukan.
Dalam lelap, tebersit sepasang mata
yang entah nyata, entah maya,
dan yang mampu kugapai
hanyalah embusan angin
membeku.

Aku tahu kau hanyalah semata angan.

Gugur

Begitu cepat waktu mengoyak kepalaku,
dan aku tak ingat lagi ke mana orang-orang pergi.

Aku meraba-raba dalam bimbang;
semua tampak berkelebat, ke hilir dan ke hulu.
Mungkin gemingku tak lagi berguna,
sebab telah habis, telah lejar, sunyi ini.

Atau barangkali kini aku tengah terombang-ambing,
di perahu kecil sudut dermaga
mengamati pohon-pohon yang kian ranggas
dari kejauhan.

Aku tahu, daun kuning yang luruh
dan ranting-ranting kerontang itu
akan tetap sama.

Aku tak lagi peduli.

Betapa semua akan gugur pada waktunya.

Baca Juga :  Puisi Resna Anggria 'Balada Sang Pemimpin'

Langit

Kudengarkan ode yang sama
saat pagi sudah terlalu tua
dan gelisah sayup-sayup
menggantung di jendela.

“Kutemui lagi, engkau,” bisiknya.
Ingatan mencuat,
tentang sajak-sajak tak bertuan,
menumpuk
dan membusuk di hadapan.

Langit tak pernah bicara apa-apa,
tapi ia mendengar
suara paraumu
menggaung dari tepian.

Namamu Abadi di Kepala
Namamu abadi di kepala;
ia mengandung rapalan doa-doa,
bisa juga dongeng kekanakan.

Namamu abadi di kepala;
hari itu kulihat ia
berlarian di cendawan,
di kanan-kiri jalan,
juga di sudut-sudut kota.

Kadang-kadang,
aku mengabaikannya sambil lalu.
Tapi ia terlampau tegar tengkuk,
hingga kubiarkan ia
mengekal di hulu.

Namamu abadi di kepala,
tak juga tandas
kendati kau kini tak ada.

Asing

Hari itu, kutemui diriku
dalam seekor kucing tua berbulu kotor
yang mondar-mandir di peron stasiun,
memandangi kereta komuter.

Lain hari, aku melihat diriku
pada rumputan yang mati terinjak
sepatu-sepatu mahal di taman kota.

Tapi anehnya,
hari ini, tak kujumpai diriku
pada cermin di hadapan.

Ribuan Mil Jarak Kebisuan

Ternyata begitu rasanya;
kita hanya beda sejengkal
tapi ribuan mil jarak kebisuan
yang harus kita terpa

Bagaimana jika kita abaikan
rindu dendam berkelintar
dan mari nikmati saja
sepiring kefanaan, tersaji di meja
: Mudah-mudahan aku masih ingat
caramu menyulam bayang-bayang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Zabak.id.

Berita Terkait

Butuh Parfum yang Murah namun Tahan Lama? ‘Nobel Anggel Parfum’ Solusinya
Puisi Resna Anggria ‘Balada Sang Pemimpin’
Jangan Coba-coba Berbuat Curang, Gubernur Jambi Akan Cabut Izin Jika Perusahaan Beli TBS di Bawah Standar Pemerintah
Menuju BH 1 T
Gubernur Al Haris Apresiasi SKK Migas Dalam Mendorong Peningkatan Ekonomi Masyarakat
Ruang Terbuka Hijau
Kronologis Kejadian, Dugaan Penganiayaan Korban di Parit 4 kelurahan Tungkal II
Hari Kedua! Joni Ismed Kembali Salurkan Zakat Mal Untuk Masyarakatnya

Berita Terkait

Jumat, 19 Juli 2024 - 01:03 WIB

Kejari Tanjab Timur Tetapkan 4 Tersangka Kasus Korupsi di MAN 2

Kamis, 18 Juli 2024 - 10:59 WIB

Gubernur Harap Jemaah Haji Jadi Suri Teladan Positif Dilingkungan

Rabu, 17 Juli 2024 - 19:46 WIB

Bukti Komitmen Pemprov Jambi Lawan Narkoba, Gubernur Beserta Punggawanya di Tes Urine

Rabu, 17 Juli 2024 - 09:05 WIB

Selama 22 Tahun Mengabdi Untuk Negeri, SKK Migas Beri Kontribusi Total Senilai 5.045 Triliun

Rabu, 17 Juli 2024 - 08:59 WIB

Lewati 22 Tahun Pengabdian Bagi Ibu Pertiwi, SKK Migas Rencanakan 138 Proyek Bernilai 543 Triliun

Selasa, 16 Juli 2024 - 13:18 WIB

Ketua Kelompok Tani Binaan Pertamina EP Jambi Jadi Petani Berprestasi Kabupaten Batanghari

Senin, 15 Juli 2024 - 09:55 WIB

Diza dan Laza Kembali Akan Memuliakan Keturunan NH Sang Saudagar Dermawan yang Melegenda

Minggu, 14 Juli 2024 - 08:10 WIB

Gubernur Al Haris Dampingi Mendag Zulhas Lepas Ekspor Pinang Jambi ke Arab Saudi dan Bangladesh

Berita Terbaru