Lakukan Sidak, Komisi I DPRD Kabupaten Muaro Jambi Temukan ASN Tak Berkantor Namun ada di Absen

Rombongan Komisi I DPRD Kabupaten Muaro Jambi lakukan Sidak di beberapa OPD Lingkup Pemerintahan Muaro Jambi.(Ist)

Zabak.id, JAMBI – Komisi I Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Muaro Jambi melakukan Inspeksi Mendadak (Sidak) di beberapa OPD di lingkup perkantoran Muaro Jambi, Selasa (20/09).

Dalam kegiatan itu langsung di pimpin oleh Ketua Komisi Ulil Amri bersama Anggota Komisi I lain diantaranya Aidi Hatta, Usman Halik, dan Jhoni yang merupakan bagian Administrasi, Pelayanan Umum, Hukum dan Pemerintah.

Sidak pertama dilakukan di kantor satpol PP Muaro Jambi dengan mengecek kehadiran pegawai dalam sidak tersebut banyak para pegawai yang tidak masuk tapi absensi nya sudah ada tanda tangan masuk.

Usai melakukan sidak pertama ke kantor satpol PP Muaro Jambi,komisi satu melanjutkan kekantor dinas transkentrans dan hasilnya membuat rombongan anggota komisi 1 DPRD Muaro Jambi berang, pasal nya hanya satu orang yang berkerja dikantor tersebut.

Baca Juga :  Dari Jembatan Batanghari II Hingga Muara Sabak Selesai, H Bakri Berbagi Bentuk Rasa Syukur

Ketua komisi 1 DPRD kabupaten Muaro Jambi Ulil Amri mengatakan “hari ini kami melaksanakan kunjungan kerja kebeberapa OPD tapi tidak dengan memberi tahu supaya saat kami cek sesuai dengan asli dan kondisi yang nyata dilapangan,” Pungkasnya.

Ulil Amri juga menambahkan bahwa ternyata “saat kami kunjungi tidak sesuai dengan absensi hadir para pegawai ASN dan kami komisi satu sangat kecewa sekali,” Tambahnya.

“Ada beberapa Dinas yang jumlah pegawai nya banyak yang hadir kok malah Satu orang,” kata Ulil Amri

Ulil Amri mengatakan berarti disini kontrol dari pemerintah sangat kurang, Nah kami mengunakan hak kami dalam mengawasi itu kami berusaha bersinergi dengan pemerintah.

“Jadi kunci utama itu kehadirannya apalagi kinerjanya tidak ada,” tambahnya.

Baca Juga :  Disaat Warga Keluhkan Jalan Rusak, Bupati Tanjabtim Dihadapan Wartawan Malah Nyatakan Siap Maju Pilgub

Aidi Hatta Anggota komisi 1 DPRD kabupaten Muaro Jambi ”menambahkan dari beberapa OPD yang kami sidak, sepertinya menjadi barometer tentang kedisiplinan pegawai yang ada.

Harapan kami dari hasil pertemuan tadi kepada pemerintah supaya memfungsikan kepada OPD yang menegakkan kedisiplinan tentang kepegawaian Sehingga kita legislatif dan eksekutif bagian pemerintah saling bahu membahu untuk kemajuan dikalangan pemerintah dan  tentu tidak berimbas terhadap pelayanan masyarakat luas.

Lanjut Kita minta kepada pak PJ Bupati khususnya dan kepada pak sekda dan kepala BKD yang sebagai leading sektor penanggung jawab terhadap ini kami minta ke depannya, kami tidak lagi menemukan hal-hal yang seperti kami temukan tadi,” ujarnya

Untuk Pemerintah  kami akan rekomendasikan kepada kepala daerah bahwa menghitung TPP itu harus benar-benar jujur jangan sampai orang yang tidak hadirnya tetap dihitung ya kalau mereka tidak ada yang hadir,harus dikurangi  hitung-hitungan sudah jelas mereka sudah menyampaikan kepada kami bahwa hitungan pernah kami kalau itu masih kami temukan.

Baca Juga :  Usai Kukuhkan BPD KKSS Kota Jambi, H Bakri: Jangan Dibawa-bawa ke Ranah Politik

“Dalam berapa waktu ke depan menjelang kita pembahasan APBD 2023 ini kami akan kaji ulang TPP yang telah kami anggarkan ,itu sampaikan oleh ketua komisi tadi bahwa pada pegawai itu disiplin sebagai mereka harus sebagai contoh penegak disiplin di pegawai itu jadi komplek perkantoran ini contoh untuk ditekankan jadi kami minta kepada para PNS ASN yang ada di kabupaten muaro Jambi ,ini ya sama-sama lah kita jaga kedisiplinan seperti itu,” pungkas Aidi Hatta. (us/adv)